Bungkusan untukku

Aku terlihat sekeping kad berada di tangga rumahku. Sudah menjadi kebiasaan ahli-ahli rumahku, setiap sampul surat akan diletakkan di tangga rumah kami. Seringkali kubiarkan sahaja, melainkan sekiranya surat itu ada namaku tertera.

Kad kali ini dihantar oleh Australian Post kepadaku, menandakan ada bungkusan yang perlu kuambil dari Pejabat Post Australia.

cover_01.gif

Aku Terima Nikahnya…

Aku tersenyum, gembira…

“Umi, sampaikan ucapan terima kasih pada Long. Pesan kat Long, bungkusan telah sampai dengan selamat,”kataku pada Umi melalui telefon.

Pada keesokan harinya, pagi lagi aku sudah ke pejabat pos, untuk mengambil bungkusan.
Aku bergegas pulang, tak sabar rasnya untuk membukanya. Dua buah buku akademik, beserta sebuah buku yang amat aku hargai, Aku Terima Nikahnya, tulisan Ust Hasrizal. Buku yang membuatkan aku jatuh cinta padanya pada kali pertama ia muncul di website saifulislam.com, kini berada di tanganku.

Terima kasih kepada Long yang mengorbankan tenaga dan masa sehingga sampai ‘mutiara’ tersebut padaku.

SMS buatku

SMS dikirim tidak mengira waktu, sehinggakan sewaktu menghadiri lecture juga tidak terlepas daripada menerima kiriman sms.

https://i0.wp.com/www1.istockphoto.com/file_thumbview_approve/301018/2/istockphoto_301018_taking_picture_with_the_handphone.jpg

Tetapi seolah terpanggil, minda ini seolah tidak mampu untuk memberikan fokus sepenuhnya kepada pengajaran selagi mana SMS yang diterima
tidak dibuka.

Refleksi diri

Beberapa sikapku kepada penerimaan sms dan bungkusan membuatkan aku berfikir sejenak. Tidak ada siapa yang memaksaku untuk gembira menerima sebuah bungkusan, tidak ada siapa yang memaksaku untuk membuka sms ketika pengajaran sedang berlangsung. Kesemuanya berlaku tanpa paksaan, seolah
telah menjadi sebahagian daripada tindakanku yang ‘natural.’

Setakat pemerhatianku juga seolah membuktikan hal yang sama. Ramai juga rakanku yang terpaksa berhenti dalam perbualan hanya kerana menerima sms. Tak kurang juga yang boleh berbalas sms, sekalipun pensyarah sedang mengajar di hadapan.

Sekiranya mampu untuk dibuat kesimpulan, manusia akan memberikan pemerhatian yang lebih, apabila namanya atau dirinya diseru.

Mesej dariNya, bagaimana kita?

“Wahai orang-orang beriman…”

“Wahai hamba-hambaKu…”

Biasa kedengaran seruan-seruan ini di dalam al-Quran? Bukankah DIA sedang menyeru kita untuk kita berikan perhatian?

Sejauhmanakah kita memberikan perhatian pada seruanNya, sepertimana yang telah kita berikan pada surat dan bungkusan yang diterima?

Sekiranya surat dan bungkusan boleh membawa kegembiraan sementara di duniapun telahpun kita memberikan perhatian dan sifat inkuiri, bukankah seharusnya mesej Quran yang bisa membawa kegembiraan dunia dan lebih-lebih akhirat seharusnya kita memberikan lebih perhatian lagi.

Seruan adalah buat diri

Tiadalah aku menulis ini sebagai satu pertanyaan bersifat provakasi buat para pembaca. Tetapi sekadar renungan, paling utama adalah kepada diri sendiri yang lebih layak untuk diberi peringatan dalam hal ini.

Rasanya masih jauh hubungan diriku dengan wahyu Ilahi.

Advertisements